Friday, August 22, 2014

Apa Kabar, Clairine? (part 3)

Motto: surga di bawah (telapak) kaki ibu
Makanan favorit: jagung rebus

Hobi: ganggu mama di dapur. Makanya dicemplungin kardus aqua

Hobi: mejeng di pundak papa

Mainan (benda?) Kesayangan: empeng

Sunday, March 02, 2014

Apa Kabar, Clairine?

#1 Masih Jabrik
 Heran, yah. Walopun rambut Clairine udah lumayan panjang, rambutnya masih tetep aja jabrik kayak rambutan gitu.

#2 Udah Bisa Boci Sendiri
Akhirnyaaaaa!!! Clairine udah bisa tidur siang sendiri. Nggak perlu di ndong-ndong maupun di ndung-ndung. Ehm, Tapi jarang banget ni unyil tidurnya lama kalo siang. Seringan cuma sejaman.  Sampe saya khawatir, apa tidurnya nggak kurang banyak yah? 

#3 Nonton TV
Noh, gaya Clairine kalo nonton TV. Sok ngerti banget, deh. 

#4 Udah Bisa Ngambek
Pose andalannya si Clairine kalo lagi ga enak ati. Tengkurep, muka ditekuk sambil ngliatin orang dengan tampang sewot. 

#5 Clairine & Bebek Cicit
Lucu ya? Saya demen banget ngliatin foto Clairine yang satu ini. Entah kenapa, Clairine pasti ketawa-ketawa kalo jidatnya dikasi bebek cicit. 

#6 Clairine and Ony
Emang bener, ya. Di mana-mana anak cewek itu senengna nemplok ke bapaknya. Clairine juga gitu, bok. Seneng banget nemplok ke Ony. Doyan ngikut saya kalo mau tidur malam atau laper pengen nyusu doang. Haiyaaaah!!!!


















#7 Udah Punya Boneka Kesayangan

Noh, boneka kesayangannya Clairine. Kalo Clairine lagi rewel, sodorin aja boneka jerapah kuning itu, dijamin diem. Karena bentuknya jerapah yang lehernya panjang, jadi Clairine bisa meluk boneka ini dengan nyaman kayak meluk guling. Bagian buntutnya bisa ditarik dan mengeluarkan suara kentut. Hahahahaha... Nggak becanda. Mengeluarkan musik. Boneka ini saya beli dari salah satu Online Babyshop langganan saya di FB: Liana Baby Retail












#8 (Akhirnya) Mau Pake Headband


Akhirnya ya bok. Clairine mau pake headband. Sebelum-sebelumnya, jangankan dipakein headband, kepalanya kesentuh selimut aja udah ngamuk lebay pake nangis-nangis jejeritan. 
Penasaran gimana ceritanya kok akhirnya si Clairine mau dipakein bandana? Gampang. Pertama-tama saya tengkurepin dulu, elus-elus kepalanya, baru pakein headband atau topi. 
Akhir-akhir ini malah ga usah ditengkurepin dan dielus-elus kepalanya dulu, Clairine langsung mau kok dipakein headband dan topi. Sip deh. Tunggu ya, Nak. Habis ini pasti ada online shop yang mau kasih sponsorship heandband buat kamu. #ngarep_dot_com






#9 Jempol Kaki is Delicious







Yiak, inilah hobi baru Clairine. Ngenyot jempol kaki. Gubrak! 
Anak seusia Clairine memang lagi demen-demennya masukin semua benda ke mulut. Tapi kenapa harus jempol kaki sih, bok? Nggak keren banget, deh. 











#10 Clairine and Mama








Baju yang dipake Clairine ini pemberian dari karyawan yang kerja di toko papa. Foto ini diambil minggu lalu waktu kami bertiga mau pergi ke gereja. Maunya sih biar keren kayak pasangan ibu dan anak, gitu. Pake baju matching. Tapi nggak jadi karena baju saya nggak ada kancing depannya, jadi susah kalo sewaktu-waktu pengen ngeluarin 'termos ajaib' saya.

Monday, January 27, 2014

Tontonan Nggak Mutu Itu Perlu

Bayangkan, seorang pekerja kantoran yang pulang kerja dalam keadaan lelah karena seharian dihajar dengan berbagai masalah di kantor. Demo karyawan, pengiriman material yang terlambat, bos yang tiba-tiba majuin deadline, permintaan klien yang nggak masuk akal, and de ble and de bleh. Pulang-pulang disuguhin tontonan berat yang 'pake mikir'. Bukannya terhibur, yang ada malah tambah sutres.

Itulah perlunya tontonan nggak mutu, gitu kata Ony. Seorang pekerja kantor yang otaknya sudah diforsir habis-habisan seharian di tempat kerja, perlu banget liat tontonan 'goblok-goblokan'. Supaya otaknya agak ademan. Nggak usah banyak mikir untuk mengerti isi becandaannya, nggak mutu nggak apa asal lucu. Lucu asal nggak ngegosipin orang lain kayak infotaintment. Wak dzig, nyindir bininya yang hobi mrongos liat infotaintment, nih. Bleh. 

Yah, bang. Kalo pekerja kantoran kayak Ony mah emang perlu tontonan ga mutu yang becandaannya basi banget. Masa tiap muncul lagunya itu-itu mulu, ejek-ejekan gak sopan, dan dorong-dorongan sama  pemaen lain ke properti gabus sampe ancur. Tapi anak-anak dan IRT, bisa mengalami penurunan kualitas diri mah kalo yang ditonton sehari-hari itu-itu melulu. 

Makanyaaaa, jangan mrongos di depan televisi melulu, apdet blog doooong. Nyahahahahaha... Ampun bang!!!!


Thursday, January 16, 2014

UPDATE BERITA

Kami sudah pindah ke Bali!

Trus? Ya udah sih gitu aja. maksud hati cerita banyak panjang lebar. Apa daya saya nggak punya cukup waktu bahkan untuk sekedar blogwalking karena si Clairine mulai mengenal wajah orang dan ogah ditinggal barang sedetikpun. Udah gitu, Clairine mulai hobi nangis. Kalo ada maunya, dee bakal nangis jejeritan maksimal sampe keinginannya dituruti. Kalo nggak, dee bakal nangis jejeritan kayak kesakitan gitu nonstop. Oh tidaaaak, bayangkan sodara-sodara. Padahal sebenernya Clairine mintanya sepele, macam pengen mejeng di teras, minta dipasangin AC karena hawa panas, atau apa. Tapi karena bayi belom bisa ngemeng dan mamanya emang kurang pandai mengenali kebutuhan babynya, jadi ya gitu deeeh.

Saya dicokot Tomcat, sodaraaaah!!!! Secara wabah Tomcat udah lewat beberapa tahun yang lalu. kenapa kenanya baru sekarang? So last year banget deh. bermula dari ketika saya menemukan bercak merah di lipatan pangkal paha saya. Awalnya saya kira hal itu disebabkan karena iritasi. Tapi lama kelamaan, kok timbul bercak keabu-abuan di atas bercak merah dan rasanya nyeri banget. Bikin saya jalan ala anak kelas 6 SD abis sunatan. mamer dan Ony nyuruh saya oles-oles bercak itu pake minyak tawon, tapi karena saya orangnya memang parnoan -agak- level akut, saya ngotot minta dianter ke dokter kulit sama Ony. Ketakutan pertama saya, ini penyakit kulit yang menular. Gimana kalo nular ke Clairine? Apalagi kalo herpes.Oh, lega deh ternyata cuma kena 'pipis'nya tomcat. Tapi tetep was wes wos, gimana kalo amit2 next time Clairine yg kena?

Bali panas ye bok? Panas, Cyn! Tapi sejak saya dateng ke mari, hampir tiap hari hujan, sih. Jadi lumayan sejuk, lah kalo pagi.  Nyang mao ke Bali, tunda lah saya bilang. Daripada semua acara batal gegara ujan.

Di Bali tinggal di mana, Fel? Di daerah Monang Maning. Gak jelas juga saya nih daerah mana tepatnya. Harap maklum, saya agak jongkok kalo ditanya masalah arah mata angin dan peta. Tapi yang jelas, selama beberapa kali saya pergi keluar ke sekitaran tempat tinggal kami, saya baru ngliat 3 bule. Ih, beda banget ya sama di Kuta. Hahahahahaha... sya kira bebulean itu bertebaran di seluruh pelosok Bali, gak taunya cuma di daerah pantai dan pariwisata doang. Padahal saya sudah membayangkan bakal ngliat banyak bule biar berasa di abrot gitu. Hahahahahha....

Gimana selama perjalanan dari Malang ke Bali? Lancar jaya!!! Walaupun sempat delay 2 jam (oh pweeeaaaseeeee), Clairine terbilang nggak rewel selama di perjalanan. Kecuali waktu hampir landing, Claire mewek lebay disertai muntah. Hiaaaa......dan sempat diwarnai adegan memalukan (yang terlalu memalukan untuk diceritakan sebenernya.). Waktu saya mengeluarkan termos ajaib untuk menyusui Clairine, penumpang cowok ganteng yang duduk di serong kanan depan kami kebetulan menoleh karena mendengar suara rengekan Clairine. Jadilah termos ajaib saya ditonton si kokoh ganteng itu tanpa ampun. Hiahahahahaha.... sapa suruh nggak mau pake bra menyusui. Huks..... Sampe ketika ngambil bagasi, saya sempat berpapasan dengan si kokoh ganteng itu lagi. kami sama-sama pura-pura gak liat. hihihihihihi... Padahal waktu naik pesawat, kami sempet saling menyapa lho.

Gimana rasanya (akhirnya) hidup bertiga di rumah (kontrakan) sendiri bersama anak dan suami? Selain seneng, berasa yeh beratnya ngurus unyil terutama waktu Ony lagi ngantor. Oh o o o.... kalo di rumah masi ada mama, papa, dan Mbak Eni pegawenya papa yang bisa saya titipin Clairine kalo saya pengen ngapa-ngapain. Di sini? Jaga sendiri. Disaat saya pengen tiduran karena ngantuk, si Clairine malah mendelik dan ngrengek-ngrengek minta mejeng di teras atau diajak ngobrol. Masak? Nggak sempeeeet! Jalan-jalan? Nggak mungkin! Karena kami masih naik sepeda motor, kasiahan si Clairine kalo diajak naek sepeda motor. Apalagi ni anak gak bisa diem, tendang-tendang, mulet-mulet, petakilan, gimana bisa bawa dia naek sepeda motor, uy. >.< Jadi, kayaknya rencana membawa Clairine ke gereja ditunda bulan depan atau dua bulan lagi. Hihihihihi....

Rambut Clairine kayak rambutan. hihihihi...

Monday, December 30, 2013

6 OKTOBER 2013

Setelah drama lebay galau antara mau operasi atau normal Mission 1: Takut Operasi, akhirnya kami memutuskan untuk menjalani operasi caesar. 

Sehari sebelum operasi, saya dan Ony menyempatkan diri mengikuti misa di gereja. Perasaan saya jadi lebih mantap dan tenang setelah didoain romo. Selain itu, beberapa hari menjelang operasi, saya juga berpikir, kalaupun amit-amit saya nggak selamat waktu operasi, saya bakal ketemu baby juga kok. Khan, ada Jakov dan Joseph yang sudah menunggu saya di sana. Itung-itung, saya bagi tugas sama si Ony. Ony ngurus si adek di sini, saya ngurus jakov dan Joseph di sana. *teteup ya, galau lebay.  Ngomong-ngomong, seandainya Jakov dan Joseph hidup, mereka seharusnya udah berusia 1,5 tahun ya. Lagi lucu-lucunya, tuh. >.< 

Singkat cerita, 5 Oktober jam 9 malam saya check in ke rumah sakit dianter mama, papa, adek saya, mama mertua, papa mertua, dan juga Ony. Lengkap ye? Setiba di RS, saya langsung 'diproses' oleh suster yang udah nungguin saya. Pertama-tama saya 'dibotakin'. Lho iya, saya kira cuma lahiran normal yang dibotakin, ternyata melahirkan caesar juga dibotakin ya? Setelah itu check detak jantung baby, kontraksi, dan dikasih obat urus-urus. Setelah itu, langsung disuruh masuk ke kamar untuk istirahat. Suster bilang, selang waktu 15 menit setelah dikasih obat urus-urus, saya bakal berasa pengen beol.E, lha kok masih lenggang kangkung jalan ke kamar, saya udah hasrat pengen beol maksimal. Jadi lah saya buru-buru lari ke kamar.

Mertua dan orang tua saya dong, abis nganter bukannya langsung pulang, tapi nungguin saya di kamar. Lak yo tengsin seh, brot-brot heboh di kamar mandi didengerin mertua dan ortu. Mana udah ditahan-tahan suaranya tetep kenceng, bok. Broooooot!!!!

Pk. 03.30
Suster ngasih tau saya untuk mempersiapkan diri. Hiaaaa, pagi amat, Fel? Iya, soalnya saya dijadwalkan operasi jam 6 pagi. Nggak kurang pagi, Fel? Nggak tau tuh Pak Dokter yang jadwalin jam 6 pagi. Saya memang cuma milih tanggal operasi, jamnya saya bilang terserah dokternya. Ya mana tau yah, kalo dokternya minta pagi-pagi banget. Malah waktu USG terakhir dengan dokter, saya sempat nanya, "Pagi amat, Dok? Jangan-jangan dokter masih ngantuk itu." Pak Dokternya jawab sambil nimpuk perut saya pake alat USG, "Yeee, jam segitu malah seger, Fel. Saya abis pulang jogging. Kalo siang malah ngantuk lho. Mau dioperasi siang-siang?" Weeeee!!!!
Setelah mandi, saya dipakein baju rumah sakit dan dipasangin infus. Doh, baru tau deh kalo dipasangin jarum infus itu sakitnya lumayan ya Bu.  Kayaknya suster senior yang masangin jarum infus (yang belakangan saya tau ternyata beliau adalah seorang bidan) tau kalo saya nervous dan ketakutan. Beliau menepuk-nepuk tangan saya sambil ngomong, "Jangan takut, Bu. Lebih sakit pasang infus daripada operasinya, kok. Nanti saya juga ikut masuk ke ruang operasi. Saya temani, yah." Saya cuma bisa tertawa gugup sambil ngomong, "Masa Sus?"

Pk.05.30 
Saya yang udah digotong ke kasur dorong digeledek masuk ke ruang operasi. tapi saya nggak langsung ditaroh di meja operasi, tapi digletakin di ruang transit. Waktu kayaknya terasa lamaaaa banget. Selain karena Ony udah disuruh keluar dari ruang transit, banyak suster dan bidan yang lalu lalang di dekat saya. Dan nggak ada satupun dari mereka yang mengajak bicara saya. Padahal mereka lagi berdiri-berdiri prepare dan ngobrol sambil nunggu dokter di ruang transit itu juga, lho. Haduh, berasa diperlakukan kayak 'obyek', deh. Makin nervous lah saya.

Pk. 06.30
Dokter anestesinya dong, dateng telaaaaat!!! Pantesan operasinya nggak mulai-mulai. Beliau masuk ke ruang transit sambil heboh minta maaf ke semua orang termasuk saya. Hihihihihihihi.... Seneng banget rasanya, akhirnya yaaaaa, ada yang mengajak saya berbicara. 

Nggak lama setelah dokter anestesi dan dokter kandungan dateng, saya dipindah ke meja operasi. Dokter anestesi menyuruh saya tidur miring dan melengkungkan badan. TENG! Ini nih, suntik epidural yang katanya sakitnya gila-gilaan. Saya udah megang pinggiran meja operasi erat-erat sambil menggigit bibir, siap-siap disuntik. Eh, lha kok waktu disuntik rasanya cuma kayak dicubit. Tiba-tiba, saya berasa pengen kentut. Ditahan-tahan kok kayaknya ini si kentut sudah siap brojol, tapi kalo kentut saat itu juga, masa mau kentut waktu pantat saya madep dokter anestesi? "Nah, suntikan yang kedua ini suntikan anestesi spinal ya Bu. Nanti jangan kaget kalo separoh badan ibu mati rasa," kata dokter anestesinya. Lhoooooo???? Trus suntikan pertama tadi apaan, yah? Ooooo, kayaknya suntikan pertama tadi suntikan bius lokal supaya suntikan kedua nggak berasa sakit. Soalnya suntikan kedua malah nggak berasa apa-apa sama sekali. yang berasa justru perut mules karena menahan kentut. Hiiiiih.

Setelah disuruh berbaring, saya mulai merasa badan saya berat. Nggak lama kemudian, saya tidak merasakan apa-apa ketika saya mencoba menggerakkan kaki kiri saya.  Proses selanjutnya, nggak tau, deh. Udah nggak bisa liat dan merasakan. Karena bagian perut saya ditutup pake kain apatuh, kain operasi yang kayak di film-film itu lho. saya cuma tau kalo saya lagi dipasang kateter karena ada seorang suster ngemeng, "Lho, susah ya masukin kateternya.Agak susah ini. Coba Sus yang pasang?" "Oh, iya susah. nggak mengembang. Gimana Dok? Coba Dok?" "Gini aja nggak bisa, sini coba saya."
Sementara bagian bawah saya sedang 'diumek-umek' oleh entah berapa orang, tangan kiri saya yang sudah dipasangin infus diikat pake semacam sabuk khusus. O yaya, pikir saya, mungkin mencegah supaya saya nggak melakukan gerakan tangan reflek atau gerakan tiba-tiba yang mungkin bisa mengganggu jalannya operasi.  Saya mulai panik ketika salah satu suster juga mengikat tangan kanan saya dan memasangi lengan kanan saya dengan semacam alat ukur tensi. Lha, kok tangan saya terikat dua-dua kayak posisi lagi disalib gitu. Sementara keringat saya udah netes-netes bingung gimana ngusepnya. Sumpah, neik, nervous!!! Pengen rasanya saya bilang, "Sus, nggak jadi operasi. Lepasin sayaaaaaa!!! Saya mau pulaaaaang!!!!!!" 

Lega banget waktu dokter kandungan ngemeng, "Mana suaminya. Suruh masuk. yang gondrong." Horeee, abis ini ditemeni si Ony. 

Dokter anestesi yang duduk di dekat kepala saya akhirnya ngemeng, "Berdoa ya, Bu. Habis ini perutnya mau dibedah." Saya manggut-manggut. Setelah itu saya menutup mata sambil berdoa Salam Maria. Eeee, kayaknya udah doa lama, si Ony nggak dateng-dateng. Doh, Onyyyyy mampir ke mana dulu deh, ni anak. Doooooh!!!! Iseng saya mencoba menggerakkan jempol kaki kanan saya lagi. Lhooooo, kok masih bisa gerak?!!!  
Saya buru-buru noleh ke dokter anestesi, "Dok, jempol kanan saya kok bisa gerak ya?" 
"Nggak papa, Bu. Memang efek bius ke setiap orang beda. Ada yang efeknya kuat, ada yang nggak begitu kuat. Tapi kaki ibu nggak bisa gerak, khan kecuali jempolnya?" 
Saya mencoba mengangkat kaki kanan saya. "Nggak bisa, Dok." 

Naaah, waktu saya noleh ngomong ke dokter anestesi, si Ony masuk ke ruang operasi. Horeeeee!!!! "Sini, Pak. Biar bisa liat anaknya dikeluarin." panggil seorang suster. Saya langsung megap-megap ngomong tanpa suara ke si Ony, "Sini ajaaaaaa!!!! Siniiiiiiiii!!!!!". Si Ony yang tadinya udah setengah jalan mau ke sisi meja operasi nggak jadi melangkah ke sana dan berdiri di deket kepala saya.

Nggak lama kemudian, dokter anestesi ngemeng ke saya, "Habis ini jangan kaget ya, Bu. Perutnya akan didorong kuat untuk mengeluarkan bayinya." Lho? Jadi perut saya udah dibedel dari tadi ya? Kok nggak berasa. Hihihi..... Dan nggak lama kemudian, saya merasa perut saya ditekan kuat-kuat. Ony yang melongo sambil jinjit ngliat-ngliat ke arah perut saya sambil ngomong, "Itu, kepalanya nongol. Lagi ditarik dokternya." Dan nggak lama kemudian, terdengar suara kenceng si Clairine nangis. Hueeeee!!!!! Kenceng banget.

Dokter anestesi yang duduk di deket kepala saya menepuk-nepuk bahu saya sambil ngomong, "Selamat ya, Bu." Duh, ini pak dokter baik banget, seh. Dokternya yang baik atau ngemeng dan menenangkan pasien itu termasuk tugas dokter anestesi ya? 

"Badannya lengkap? Jarinya lima? Rambutnya banyak?" 
Ony cuma bisa manggut-manggut sambil ketawa seneng. >.< 
Selang beberapa menit kemudian, seorang suster membawa Clairine ke dekat kepala saya. "Ini Bu, bayinya." saya cuma manggut-manggut. "Lho, dicium Bu bayinya." Doooooh, ini suster yaaaa. Gak tau apa saya masih tegang karena perut saya masih diedel-edel. dengan agak males-malesan, saya monyongin mulut saya dan nyium Clairine sekenanya. 

Hahahahaha, iya. Saya sendiri juga heran, kok saya lempeng beibeh gitu ya? Padahal temen-temen yang udah duluan ngrasain melahirkan cerita, waktu denger suara bayi nangis pertama kali, perasaan jadi gimana gitu. Nangis seneng, gembira membuncah, saking terharunya dada berasa kayak mau pecah. Saya biasa aja, tuh. Nggak sampe gimana-gimana gitu. 

Nggak lama kemudian, Ony dipersilahkan keluar dari ruang operasi. Dan saya kembali tegang. Saya kembali menutup mata sambil berdoa Salam Maria. Untung ye, si Vivin, temen saya yang sudah duluan merasakan operasi caesar ngasih bocoran kalo waktu operasi bakal menggigil kedinginan, jadi saya nggak kaget-kaget amat waktu badan saya mulai gemetar karena kedinginan dan berkeringat dingin. 

Ketika saya digeledek kembali ke kamar, Mama, Papa, Mertua saya, Ben, Diana, Christa, Tantenya Ony, dan Ony, udah pada nungguin saya di kamar. Hauuuuh..... legaaaaaa. Akhirnya saya kembali ke peradaban. 

Foto-foto selama proses operasi dan foto perdana Clairine yang masih fresh from the womb? Nggak ada! Saking tegangnya saya, saya minta si Ony konsentrasi nemenin saya selama operasi. Nggak usah foto-fotoan. Huhuhuhuhu... sekarang jadi nyesel, kenapa yah proses operasi nggak didokumentasikan. Padahal khan 'precious moment' banget tuh. >.< 

 

Foto saya fresh from operation room? Nggak ada juga!!!! Lebih najong lagi mah itu. Tampang kucel berminyak rambut awut-awutan. >.<

Oh, iya, suster yang masang infus dan janji mau nemenin saya di ruang operasi ternyata bernama bidan Maria. Dan bener lho, di tengah tugasnya mondar mandir membantu selama proses operasi, beliau beberapa kali menghampiri kepala saya sambil manggut-manggut. Maksudnya kayak mau ngemeng,"It's okay. tenang ya." Salut, deh. 

Nggak tau deh gimana caranya saya bales kebaikan si Ony, yang selama 24 jam ada di samping saya selama di rumah sakit. Iya, 24 jam beneran lho. Sekedar keluar dari kamar untuk nyari udara segar aja enggak. Sampe pulang dari RS, si Ony langsung tepar sakit flu karena kecapekan. Hihihihihi..... Suamiku emang hore deh, pokoknya >.<

Oiya, di penghujung tahun 2013 ini, saya ucapkan Merry Christmas and Happy New Year buat semua teman-temin blogger. terima kasih ya sudah mau blogwalking secara rutin maupun sesekali ke blog saya. God bless you!!!

Monday, December 23, 2013

MAMA

Baiklah, mumpung masih bau-bau hari ibu (walaupun udah kadaluarsa), kali ini saya pengen cerita tentang mama saya. 

PETRONAS dan MALL
Gak afdol rasanya jalan-jalan ke Malaysia kalo nggak mejeng di Petronas. Sayang saya, Ony, mama, dan adik saya Kendi nggak naik ke menaranya karena waktu itu sudah siang dan kita udah kelaperan pengen buru-buru makan.  Lhaaaaaaaa.... Iya, karena sebelumnya kami jalan-jalan dulu ke mall (auk mall apadah namanya. Lupa.) Jadi ke Petronas ngapain? Nggak ngapa-ngapain, cuma mau foto di depan menara Petronas sebagai bukti kalo kami pernah menginjakkan kaki di Malaysia. Hihihihihi.....
Mama mejeng di Petronas
Bumil ngadem di bawah pohon

PETALING STREET
Ada apa di Petaling Street? Ada burger sapi kontet!!!! Baru tau khan, ada burger sapi kontet. Biasanya khan burger tuh dagingnya pake ayam atau sapi beneran. Lha ini pake sapi kontet. Makanya kami penasaran bela-belain ke Petaling Street untuk nyobain burger sapi kontet. Udah muter-muter nyari depotnya, setelah ketemu depotnya, ternyata tutup bok. Bagoooos. Akhirnya kami cuma liat-liat gak beli apa-apa. Soalnya barang yang dijual di Petaling Street kebanyakan barang-barang low quality made in China. 
Kalo saya bilang, lebih seru wisata kuliner daripada blanja-blanji di sini. Resto Chinese food dan Indian Food bertebaran di mana-mana. Pengennya nyobain semua, tapi apa daya, perut lagi gak mood karena sebelum ke Petaling Street kami udah mampir di resto India. 
 
Mr. Bean beli bonekanya di Petaling Street nih kayaknya.

ART MARKET
Lokasinya nggak jauh dari Petaling Street. Sama-sama di daerah Bukit Bintang. Dari Petaling Street jalan kaki 10 menit juga udah nyampe ke Art Market. Saya lebih suka jalan-jalan ke Art Market. Selain karena lebih bersih, barang-barang yang dijual di sunu juga lebih unik dan berkualitas.
Sebenernya seru nyamperin semua toko di Art Market. Tapi karena waktu itu saya mudah capek dan dikit-dikit mumet, jadi saya lebih banyak ndoprok di emperan atau anak tangga sementara Mama dan Kendi hunting aneka oleh-oleh. 

Botol-botol parfum unyu

Keris Malaysia? Ehm....
Iniii!! Kereeen! Toko boneka binatang.
 
Aneka ganci binatang dari kayu >.<

I-CITY
I-City itu opo tah? Nggak tau deh, I itu kepanjangan dari apa, yah? Pokoknya semacam taman lampu gitu lah. Semua ornamen dan patung di I-City dirangkai dari lampu-lampu LED. 
Masuknya nggak bayar, Cyn. Cuma bayar karcis parkir doang. Hehehehehehe..... 
Bingung deh saya kalo disuruh nyeritain tentang I-City. Nyuk nyuk langsung aja lanjut diliat futu-futunya. Khan katanya a picture speaks more than thousand words. Eaaaakh....
Naek bianglala
View from bianglala

 

 
 
 
Si Kendi emang geje
 

Bahasa Melayu Malaysia memang selalu seru untuk diperhatikan. Hhihihi...
Lha, kok nggak ada fotonya Fely di I-City? Yoyoi, ketika Mama, Kendi dan Ony jalan-jalan di I-City, saya lagi asik maen game di apartment. Hueeee.... waktu itu saya nggak ikut karena Ony takut saya kecapekan jalan-jalan. jadi saya disuruh tinggal di apartment. HIks......

Jadi, si Fely nggak pernah jalan-jalan ke I-City? Pernah doooong! Nih, kalo pengen liat wajah cakep saya ketika dolan ke I-City. I-City

Ehm.... jadi jadi, postingan ini intinya bukan cerita tentang mama saya ya? Cuma pajang-pajang foto Mama yang lagi jalan-jalan ke Malaysia. Udah gitu foto-fotonya kadaluarsa pula. Foto-foto awal tahun 2013. Hiahahahahahahaha..... ngek ngok. Ntar ya, kapan-kapan aja kita gosipin mama saya. *kabur sebelum disambit massa

SELAMAT HARI IBU, PA.....


Terima kasih, Pa

Karena Papa tidak keberatan bangun tengah malam untuk mengganti popok saya ketika Papa sebenarnya sudah sangat lelah karena seharian bekerja di kantor. 

Karena Papa menggendongku yang menangis ketika mengantre di dokter 

Karena Papa bersusah payah menyiapkan ketika sekolah mengharuskan semua murid membawa bekal makan siang dari rumah

Karena Papa mau menemaniku membeli mini set pertamaku di toko baju dalam

Karena Papa bersedia menjadi satu-satunya laki-laki dan duduk diantara ibu-ibu ketika hari pengambilan rapor tiba

Karena Papa lebih memilih tinggal di rumah menemani saya belajar untuk Ebtanas ketika teman-teman kantor Papa yang masih lajang memilih menghabiskan akhir pekan di cafe

Karena Papa lebih memilih membeli barang-barang kebutuhan saya ketika handphone Papa sudah mulai ketinggalan jaman dan sudah waktunya diganti.

Karena Papa yang lari ke toko membeli pembalut ketika hari haid pertama saya tiba.

Karena Papa mengingatkan saya bahwa rok saya terlalu mini ketika saya hendak pergi berkencan dengan pacar saya.

Karena Papa memeluk saya semalaman ketika saya patah hati

Terima kasih, Pa
Karena Papa dengan gagah berani mengambil peran sebagai seorang ibu ketika mama pergi meninggalkan kita. 
Selamat hari ibu, Pa....

 *Iseng nulis gara-gara tiba-tiba inget Adjie Massaid di hari ibu. Hihihihihihihi..... (kek saya anaknya Adjie Massaid aja.)