Monday, 26 September 2016

CAESAR LAGI

Masih inget nggak cerita pengalaman akika waktu menghadapi operasi Caesar pas jamannya Clairine? Iyaaa... yang itu, yang penuh drama dan ke-alay-an. Simak kisahnya di sini Takut Operasi dan di sini 6 Oktober 2013. (Kayak ada yang pengen tau aja, wekekekeke....)

Bree juga dilahirkan melalui operasi caesar. Ditangani dokter yang sama dan di RSIA yang sama ketika saya operasi caesar pertama. Sebenernya menjelang due date, saya sempat berpikiran mau nyoba normal, lho. Ngebayangin enaknya normal ya, pagi lairan, sore udah bisa berjalan-jalan, gitu. Sementara kalo caesar, tergeletak aja terus di kasur beberapa hari. Setelah sebulan juga sakitnya masih berasa. Dulu sih gapapa, saya masih bisa nebeng rumah ortu, jadi selama nifas bisa dirawatin ortu. Kalo sekarang semua serba sendiri. Trus kalo saya baring-baring kelamaan, siapa yang ngurus C.  

Estimasi due date saya sendiri ada dua. (gak cuma pacar yang bisa mendua, ye. due date lairan ternyata juga bisa. Zzzz.....) Satunya tanggal 4 Mei, satunya 18 Mei. Itu karena itungan usia janin berdasarkan hari haid dan berdasarkan hasil USG beda dua minggu. Auk, deh, jangan tanyakan mengapa, akupun tak tahuuuuu auwooooo.....  

Otomatis saya mempersiapkan lahir batin untuk due date tgl 4 dong ya. Tapi ternyata lho, sampe tanggal belasan gak ada pertanda mau lairan. Padahal bagian bawah saya yang udah nyut-nyutan berasa mau ambrol sejak akhir April. 

Akhirnya karena saya gasabar, lama-lama ciut nyali nyoba normal, dan berbagai pertimbangan, saya memilih caesar tanggal 16 Mei. 

Menjalani proses caesar lagi sebenernya nggak kalah menakutkan bagi saya. Tapi begitu menjalaninya, eh... kok ya biasa nggak sampe gimana-gimana. Mungkin karena saya sudah pernah mengalami, jadi tau lah bakal digimana-gimanain, pokoknya karena bukan pengalaman pertama gitu la ya. 

Si Oni sendiri juga sudah lebih prepare, jadi nggak pake acara nelat masuk ruang operasi kayak jamannya lairan C dulu. Saya gak pake acara ngrengek-ngrengek ketakutan minta pegangan tangan, jadi Si Oni bisa lebih jelas ngliat proses baby dikeluarin. 

Satu-satunya yang bikin dag dig dug adalah ketika dokter sudah membelah perut saya (berasa perut saya kayak semangka, dibelah-belah). Pasalnya dokter anestesi yang ikut-ikutan melihat proses pembelahan tiba-tiba ngomong "Waduh, kok ketubannya udah ijo dan butek." 

Opo gak deg-degan setengah modyar saya denger begitu. Haduh.....  Jarak waktu antara proses pembelahan sampe narik Bree keluar dari my weteng jadi berasa lamaaa banget.

Lega rasanya waktu Bree udah dikeluarkan dan saya mendengar tangisan Bree. Huw.... ternyata sama dengan C, Bree juga kekalungan tali ari. Kalo C cuma kekalungan longgar, si Bree udah tahap kecekek. 

Ekspresi tegang yang menyelimuti wajah si Oni berubah menjadi sumringah. "Pantesan ya gak lahir-lahir, dia gak bisa turun ke jalan lahir." "Untung ya caesar." "Untung milih tanggal ini, ya. Telat 2 hari aja udah lain cerita, nih." demikian kira-kira komentar-komentar gembira para dokter dan suster

Waktu itu saya hanya bisa menutup mata dan membatin, "Embuh Dok, kuarepmu wes. Terserah beberapa teman dan kerabat beranggapan saya ibu-ibu penakut yang gak mau menerima kodrat sebagai cewek dengan memilih caesar. Ora ngurus kalo saya dicibir boros habis-habisin duit dengan memilih caesar. Orrrra urus! Yang penting anakku selamat." dan berteriak sekenceng-kencengnya (dalam hati juga ye, bok), "Makasih Tuhaaaaaan!" 

Sunday, 28 August 2016

Apa Kabar Clairine: Seorang Kakak


Banyak teman saya yang menanyakan, gimana sikap Clairine sejak dia punya meme. Yaaaa puji Tuhan ya. Di luar perkiraan, Clairine yang suka mukul dan usil nggak pernah gangguin Bree. Yang ada dia sayang sama Bree. Kalo Bree nangis kenceng ga brenti-brenti (kadang saya dan Oni memang sengaja ngebiarin Bree nangis dan gak buru-buru diangkat) si Clairine yang berinisiatif mendekati Bree sambil puk-puk dadanya Bree pelan-pelan sambil nanya, "Kenapa meme? Kenapa Meme? Uuuuu... kasian...kasian...." Hihihihihi... lucu deh. 

Tapi namanya bocah ya, tetep ada sedikit rasa cemburu sama adeknya.  Bentuk kecemburuan Clairine ke Bree nggak ditunjukkan dengan menyakiti, tapi Clairine minta diperlakukan sama kayak Bree. Bree dibedong, dia pengen dibedong juga. Bree digendong pake selendang, dia ikutan minta gendong selendang. Bree nenen, dia ikutan minta nenen. Eaaaa.... pucink pala Mbokne.

Foto di atas saya ambil waktu Bree berusia 1,5 bulan. Ketika itu saya lagi rembay beberes lemari dan Bree nangis-nangis. Daaan Clairine berinisiatif nawarin bantuan buat gendongi Bree. Yailah, bayi kok mau gendong bayi, hahahahaha.... Supaya dia seneng, saya suruh dia duduk di kasur dan mangku Bree. Gitu aja sudah seneng dan bangga bener dia. Tapi sayang, berselang 5 menit kemudian Clairine sudah teriak-teriak. Kenapa? Keberatan bok. tangannya pegel nahan kepalanya Bree. Hahahahaha....


Tuesday, 23 August 2016

TENTANG PATAH HATI: Ababil

Demikian kurang lebih pendapat sebagian besar teman saya tentang Awkarin, selebgram yang akhir-akhir ini menjadi bahan pembicaraan di lingkaran pertemanan saya. Eh? Nggak tau Awkarin? Ah ndeso kamuh! Gak kekinian kamuh! Hihihihihi.....

Well, bagi teman-temin di luar sana, yang baru diputusin sama pacarnya. Yang lagi sesenggukan di kamar sambil browsing trus nyasar ke blog ini, Kakak mau kasih sedikit saran ya, Dek. Sah sah aja kok kita mewek-mewek dan merasa kehilangan. Namanya juga baru ditinggalkan sama orang yang kita sayang. Tapiiiiiiii......

1.
Nggak perlu koar-koar lebay kemana-mana kalo kita patah hati. Apalagi ke socmed. Mending curhat ke orang yang lebih dewasa misalnya ortu atau guru BP. Seriously, ga ada untungnya koar-koar di socmed. Yang ada malah kita dijadiin bahan pergunjingan dan obyek belas kasihan sana sini. (Kecuali tujuan kamu koar-koar memang untuk mencari belas kasih dan nyari duit dengan cara menjual kisah cinta sad ending)

2
NGGAK PERLU berniat atau kepikiran mau bunuh diri. Helllo!!!! Dia boleh ngebuang kamu dan menganggap kamu udah ga penting lagi bagi dia, tapi itu bukan berarti kamu menjadi manusia yang gak ada gunanya buat hidup di dunia. Hidupmu berharga bagi Allah, Kakak! Even kamu gak punya ortu yang sayang sama kamu atau sahabat yang care sama kamu, hidupmu tetap berharga!

3
Nggak usah menawarkan apapun untuk meminta dia kembali. NGGAK USAH! Jangan tawarkan duit, jangan tawarkan keperawanmu, jangan tawarkan apapun, deh pokoknya. Kalo dia mau balikan sama kamu demi itu, berarti dia bukan beneran cinta sama kamu, Dek. Tapi mupeng sama benefit yang kamu tawarin.

4
Nggak usah MERENDAHKAN DIRI.
Memang kamu masih cinta sama dia. Di matamu dia begitu sempurna (ceileh pret pret....). Jadi kamu mikir kalo sampe kamu diputusin, berarti memang kamu nggak pantes buat dia. Tidak ada yang sempurna di dunia ini. Bunda Dorce aja bilang kesempurnaan hanya milik Allah. Kalo kalian putus, ya udah memang bukan jodoh. Mending diputusin sekarang daripada udah merit lalu dicerai. Ik ol saaaan!

Intinya, saya cuma mau ngomong, sedih boleh, tapi nggak usah lebay. Memang saat kita patah hati rasanya dunia berakhir gitu yah. But trust me, beberapa tahun kemudian ketika kalian mengingat kembali, rasa sakitnya nggak bakalan ada sama sekali. Nasehat basi? well, iya bener, basi banget. Semua orang tua (saya termasuk tua gitu?) pasti ngomongnya bakal sama kayak saya. Tapi beneraaaaan, kami ngomong gitu bukan karena kami  nggak ngerti perasaan anak muda (jadi saya tua dooong?) tapi justru karena kami sudah pernah melaluinya dan ternyata kami bisa survive! Tau gak, beberapa waktu yang lalu saya dan Oni sempat tidak sengaja ketemu dengan salah satu mantan saya yang termasuk paling berkesan di hati dan menorehkan luka cinta yang dalam (halah apasih!!!) kita malah ketawa ketiwi bareng menertawakan jaman kita dulu pacaran, masa muda kita yang alay lebay. Hihihihihihi.... 

Trus apa hubungannya patah hati sama Awkarin? Ish, serius gak tau siapa itu Awkarin? Ndeso ndesoooo!
*ngetik cepet-cepetan sambil nunggu masakan mateng.


Tuesday, 12 July 2016

MBENCEKNO

Pernah denger kata 'mbencekno' gak? 

Tamu yang maunya jenguk baby, tapi datengnya bukan di jam-jam yang manusiawi. Masa datengnya jam 6 pagi pas emak bapaknya si baby masih kumus-kumus akibat begadang semalaman karena si baby rewel? 

Tamu yang dateng jenguk baby rame-rame, trus rebutan mau gendong si baby. Jadi si baby ini tiap 5 menit sekali dipindah tangan dari satu tamu ke tamu lain. Udah gitu, waktu disuruh cuci tangan dulu sebelum gendong baby malah jawab, "Tanganku bersih, kok." 

Tamu yang suka dateng jenguk baby trus suka lancang cium-cium baby di pipi atau di mulutnya. Helaw!!!! Emaknya aja gak berani cium-cium pipi. Dih! Oiya, ada salah satu teman saya yang cerita, ketika dese abis lairan dan keluarga besarnya jenguk, si keluarga ini rame-rame membugili si baby dan mengobservasi si baby rame-rame pas mamanya pamitan ke kamar mandi bentar. Teman saya shock, dong. Dia aja baru pulang RS dan belum liat bodi anaknya, lha kok sudah dijadiin konsumsi publik (hahahahaha...) Alasannya, "Pengen liat, badannya normal nggak." Doenk!!!!

Tamu yang nggak menghargai privasi. Masa waktu mamanya si baby pamit masuk kamar mau nyusuin si baby, eeee tamunya ngeyel ikut masuk mau liat. Well, mamanya si baby nggak bisa nolak karena si tamu ini termasuk ibu-ibu 'senior' di dalam keluarga. Tidak hanya sampai di situ, si tamu ini melihat acara menyusui (yang seharusnya momen pribadi antara si baby dan mamanya ya tooo) sambil komen ini itu annoying banget pokoke, "Eh, cara nyusuinya salah itu. Eh, kepalanya kurang neleng ke kiri. Eh, ASI nya banyak, ya?" trus tangannya jail tiba-tiba pegang-pegang payudara si mama. Helaw!!! Boleh dong ya kalo mamanya si baby bales colek payudaranya situ???? 


*ini bukan mengeluh. Cuma mendeskripsikan kata 'mbencekno' Hihihihihi

Friday, 3 June 2016

Little Bree


MARIA BRIANNA FUNAKOSHI

49 cm/ 3 kg
16 Mei 2016

Yup, ini anak kedua saya. Cewek lagi!!! Sesuai harapan bapak dan ibunya.
Panggil saja Bree (desperate housewife banget sih. Hihihihi)  
As usual, cerita pritilan-pritilan menyusul yak. 

makasih...makasih....

Monday, 29 February 2016

Late Post: Nonton Festival Ogoh-Ogoh

Pas lagi hapusin foto-foto gak perlu di PC nya Oni, saya nemu foto-foto kami waktu lagi jalan-jalan ke festival ogoh-ogoh di Bali, tahun lalu. Ah, iya, jangankan saya post di IG atau FB, saya liat aja belum. Untung ya belum dihapus. Khan sayang banget kalo dibuang semua. 

Melihat foto-foto kami selama di Bali, tiba-tiba saya jadi teringat dan rindu tempat tinggal dan hidup kami di Bali. Bukannya saya tidak kerasan tinggal di Malang. Tinggal di Malang itu enak pake banget. Nyari apa-apa gampang, deket sama keluarga mertua dan ortu saya, biaya hidup masih mursida. Tapi kadang saya kangen hidup dimana cuma ada kami bertiga (saya, Oni, dan Clairine) tanpa ada keluarga besar yang ngribetin. Tempat tinggal kami yang damai dan tenang, aman, serta minim polusi. Claire bisa lari-larian di taman depan unit kami tanpa takut diganggu orang jahat. Hidup saya yang kayak pertapa karena saya nggak punya temen dan nggak bisa kemana-mana. Soalnya saya nggak bisa nyetir sepeda motor maupun mobil, sementara tempat tinggal kami tidak terjangkau angkutan umum. 

Clairine lagi lari-larian di depan gerbang taman

Eh, tadi khan mau cerita tentang festival ogoh-ogoh ya?

Apa sih festival ogoh-ogoh itu? 
Ogoh-ogoh adalah semacam seni patung dalam kebudayaan Bali dimana patung yang dibuat itu menggambarkan kepribadian Butha Kala. Biasanya Butha Kala ini digambarkan sebagai raksasa yang gede serem gitu, deh.

Sebelum perayaan Nyepi, umat Hindu di Bali akan membuat ogoh-ogoh. Sebulan sebelum Nyepi, di balai-balai Banjar sudah mulai terlihat pemuda-pemuda Bali nyicil bikin ogoh-ogoh. Lha, bikinnya sebulan sebelumnya? Hooh, bener. Bikinnya emang lama, karena ogoh-ogohnya besoar dan detail. Tahu sendiri, deh Bali gudangnya para seniman. Jadi ogoh-ogoh yang dibuat bener-bener tampak kece badai dan artistik, bok.  Umumnya, satu banjar membuat 1 buah ogoh-ogoh. Banjar itu apa, sih? Kalo di tempat lain biasa setara dengan RW gitu lah kira-kira.

Ogoh-ogoh inilah yang nantinya akan dikarak di festival ogoh-ogoh yang diselenggarakan sehari sebelum hari raya Nyepi. Ogoh-ogoh yang dibuat biasanya berbahan kerangka bambu yang dilapisi dengan kertas. Tapi banyak juga banjar yang membuat ogoh-ogoh dengan bahan styrofoam. Mungkin karena mbentuknya lebih gampil gitu ya. 

H-1 Nyepi. Persiapan festival ogoh-ogoh udah dimulai sejak sore. Kabarnya acara perarakan ogoh-ogoh akan berlangsung sampe tengah malam. Jam 3 tit kami bertiga sudah mandi-mandi dan berdandan kece untuk melihat festival ogoh-ogoh. Kebetulan festival ogoh-ogoh di daerah kami starting point-nya di puputan (kalo kita bilang alun-alun, teman-temin) yang letaknya  tidak jauh dari tempat tinggal kami. Jadi kami memutuskan jalan kaki aja menuju puputan. 



Sesampai di Puputan, eeeee udah udah rame giles puputannya. Kami yang niat awalnya mau begaya bule futu-futu sambil tiduran di tikar macam orang piknik memutuskan jalan-jalan keliling puputan aja, deh. Selain karena puputannya udah terlalu rame, kami juga kepo pengen liat-liat lapak dadakan yang bertebaran di dalam dan luar puputan. Dari bakul makanan kaki lima sampe tukang obat yang propaganda blukutuk-blukutuk pake atraksi sulap segala itu. Adaaaaa semua.
Rame khan. >.<
Claire semangat lari-larian. Tapi sama Oni digandeng terus. Takut ilang, ya Mas?

Ada juga bakul barbie KW yang sudah dimodifikasi jadi Tinker Bell.

Setelah puas jalan-jalan syantiek di puputan, kami menuju jalan raya di sebelah puputan yang rencananya akan dilewati oleh ogoh-ogoh. Rame uy. Udah banyak warga yang ngebooking tempat. Padahal infonya arak-arakan ogoh-ogohnya sendiri baru akan dilaksanakan jam 7 malem. 

Udah pada booking tempat, kakaaaak. 


Kami sempat ikut-ikutan ngglempoh di trotoar. Kurang lebih satu jam kami duduk-duduk di trotoar sambil tolah toleh gak ngapa-ngapain. Dari kejauhan mulai terdengar ribat ribut musik tradisional khas Bali bercampur dengan lagu dangdutan. Ada juga lagu house music. Mumet pokoknya. Wakakakakak..... 

Udah 1 jam menunggu, yang lewat cuma 1 ogoh-ogoh buatan murid-murid SD

Karena hari mulai gelap dan si Clairine mulai gak kerasan duduk-duduk nggak ngapa-ngapain, saya dan Oni memutuskan pulang aja. Eh, jadinya nggak liat ogoh-ogoh? Liat kok. Luckily, sepanjang jalan dari Puputan ke tempat tinggal kami ternyata dijadikan tempat berbaris para ogoh-ogoh. Jadi di sepanjang jalan pulang kami melewati dan melihat aneka tim ogoh-ogoh yang lagi parkir. 

Uw, serem! Fotonya saya sensor, ya. Solnya keliatan nenennya. Hihihihi...

Iya ih. Ogoh-ogoh yang saya liat kok kebanyakan agak-agak purnu, ya. Nenennya gede gondal gandul gitu. Jadi pengen megang geli liatnya. Malah ada yang lebih gak sopan, ogoh-ogohnya lagi ngangkang menunjukkan alat vital. Haduh! Untung Clairine masih piyik, jadi belum ngerti begituan. 
Haduh, Mbak. Kalo gak pake celana dalem ya mbok jangan ngangkang-ngangkang gitu!

Kami bertiga senang dan semangat sekali mengamati tiap ogoh-ogoh. 
Masing-masing patung diletakkan pada sebuah tandu besar yang digotong oleh pemuda-pemuda banjar. Kalo ogoh-ogohnya gede banget dan banjarnya punya modal agak kuat, ogoh-ogohnya gak ditaroh tandu, tapi dikasih semacam gerobak. Jadi nanti mereka tinggal narik gerobaknya. Ada juga tim banjar yang lebih bermodal, ogoh-ogohnya diletakkan di atas pick up. Hihihihihi.....

Pemuda pemudi banjar yang nggak bertugas ngangkat ogoh-ogoh berbaris di depan ogoh-ogoh sambil joget-joget. Jogetnya diiringi dengan musik, dong. Jadi satu tim ogoh-ogoh itu terbagi menjadi 3 tugas. 1 kelompok tugas ngangkat ogoh-ogoh. Satu kelompok lagi (kebanyakan cewek-cewek lah ya) tugas nari-nari di depan ogoh-ogoh. Satu tim lagi jadi tim musik. Tim musiknya juga bervariasi. Ada yang menggotong sound system. Lagunya yang tinggal muter dari CD atau kaset. Ada yang pake musik tradisional, jadi kayak tim gamelan lengkap dengan gong nya yang segede roda fuso itu. Ada juga yang pake peralatan disc jokey. Dan semua tim musik memainkan lagu-lagu dengan volume maksimal, jek. Buseeeet! Kebayang gak ramenya suasana saat itu. 


Foto di atas adalah salah satu ogoh-ogoh yang menurut saya bagus dan detail pengerjaannya. Modelnya menyerupai Dewa Ganesha. Tapi di punggung Dewa Ganesha-nya kok ada nemplok uler kobra kayak penggambaran profilnya Nyi Blorong, ya? Trus Dewa Ganesha-nya duduk di bunga teratai kayak Dewi Kwan Im. Hihihihi...... nggak tau ah.

Sayang karena hari sudah gelap, foto-foto yang saya ambil kebanyakan ndak keliatan apa-apa. Hueeee..... Padahal mayoritas ogoh-ogohnya buagussssssssss gus gus gus! Walaupun ada juga yang bikinnya jelek keliatan ngasal banget. 

Sepanjang jalan dari puputan, saya hitung ada kurang lebih 70 ogoh-ogoh yang kami lewati. Dan katanya barisan itu masih panjaaaang lho. Wussss, niat banget ya warga Bali berpartisipasi ikutan festival ogoh-ogoh. Cuma ya gitu, besoknya nggak bisa kemana-mana karena semua warga diharuskan ngumpet di dalem rumah. Turis-turis juga gak boleh berkeliaran di jalan, harus diem di hotel/villa.

Kami memutuskan nggak melihat semua ogoh-ogoh, jadi ketika tiba di persimpangan antara jalan besar dan jalan kecil yang menuju ke tempat tinggal kami, kami belok dan pulang.. Udah puas lah liat 70 ogoh-ogoh. 

Boleh lah dipertimbangkan untuk jalan-jalan ke Bali menjelang Nyepi. Worth it kok nonton festival ogoh-ogoh. Bulan depan tanggal 9 khan hari raya Nyepi. Cuss buruan booking tiket ke Bali kalo mau nonton festival ogoh-ogoh.

Monday, 22 February 2016

4 Hal Unik tentang Kota Malang


1. Airnya Dingin
Kota Malang memang sudah tidak sesejuk dulu. Saya inget banget, tahun 97-an, waktu saya baru masuk SMA, temen-temen saya yang berasal dari luar pulau atau luar kota lumayan shock dengan hawa pagi kota Malang yang dingin. Sampe-sampe ada yang nanya, "Eh, kelas kita nggak dipasangin penghangat udara apa ya? Dingiiin." Itu baru kota Malangnya, ya. Belum daerah pegunungannya yang lebih dingin lagi. Kalo sekarang, wolaaah, samirawon kayak kota-kota lain. Puanas, Jek.

Tapi anehnya, sepanas apapun hawa kota Malang, airnya tetap dingin dan sejuk, lho. Seriusan! Coba kalo teman-temin kebetulan berkunjung ke kota Malang, silahkan mencoba mandi pake air sumur atau air PDAM. Ish... segerrrr!Tapi jangan coba-coba mandi subuh pake aer dingin di daerah pegunungan. Dijamin kalian bakal jejeritan kedinginan. Hihihihihi.....


2. Suka Menambahkan Kata 'a' Sebagai Pengganti Kata 'kah'
Mirip-mirip dengan tetangganya, kota Surabaya. Kalau orang Surabaya suka mengganti kata 'kah' dengan 'ta'. Misalnya ketika bertanya, "Kamu sudah lapar kah?" orang Surabaya akan menggunakan kalimat begini, "Kamu sudah makan, ta?" Sedangkan orang Malang akan berkata seperti ini, "Kamu sudah makan, a?"


3. Ke Malang
Ehm, kurang lebih mirip-mirip orang Jakarta gitu kali, ya. Walaupun Jakarta juga terletak di pulau Jawa, mereka suka mengistilahkan 'Jawa' untuk daerah Jatim atau Jateng.

Kenapa orang Jakarta ngomongnya kayak gitu? Mungkin yang mereka maksud dengan 'Jawa' itu lebih ke tempat-tempat yang menggunakan bahasa daerah Jawa, bukan tempat-tempat yang terletak di pulau Jawa. 

Trus kalo orang Malang? Nggak tau deh apa alesannya. Orang Malang mau bepergian ke pusat kota Malang, ngomongnya selalu, "Aku mau ke Malang." Hihihihihi.... 


4. Ngomong Kebolak Balik
Kebiasaan ini juga saya kurang tau gimana asal usulnya. Orang Malang suka banget pake ungkapan-ungkapan dengan cara membalik kata. Misalnya mereka suka ngomong 'nakam' untuk mengistilahkan 'makan' atau 'uwak' untuk mengistilahkan 'kamu'.  




Apakah teman-temin pernah berkunjung ke kota Malang? Adakah hal unik yang pernah kalian temui selain yang saya sebutkan di atas? Kalau kota tempat tinggal kalian sendiri bagaimana? Saya yakin pasti ada hal unik yang menjadi ciri khas, bukan? Kasih tau, dong. I am curious ^_^


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...